[email protected]

(+62) 361 9082983

Nasib Subak di Tengah Krisis Sumber Air

Setiap tahunnya subak semakin berkurang seiring dengan menyusutnya sumber daya air di Bali. “Setelah tahun 2015, di daerah saya [Subak Uma Lebah, Desa Petulu] debit air mulai menurun dan lahan kering bertambah satu hektar setiap tahunnya,” ungkap Kadek Suardika dalam webinar “Obrolan Santai: Peranan Subak dalam Konservasi Sumber Daya Air” yang diadakan Bali Water Protection pada Jumat, 27 Agustus 2021.

 

 

Peserta Webinar

Peserta dalam Diskusi Santai yang diadakan Bali Water Protection

 

 

Pernyataan itu pun dibenarkan oleh Sumiyati, akademisi dari Universitas Udayana. Berdasarkan penelitian yang ia lakukan, telah terjadi gangguan di hulu sebagai daerah resapan air, sehingga berdampak pada saluran irigasi. Gangguan terbesarnya adalah pembangunan industri akomodasi pariwisata dan hunian yang sangat masif serta kehadiran perusahaan air minum di daerah resapan air. “Ketika hulu terganggu dan tidak bisa menyerap air, maka sumber mata air juga akan terganggu, contohnya musim hujan bisa banjir dan musim kemarau sangat kering,” ungkap peneliti yang memfokuskan kajiannya mengenai subak itu.

 

 

Subak yang masuk dalam Warisan Budaya Dunia

Subak yang menjadi warisan budaya dunia menurut UNESCO

 

 

Disamping air yang sangat berperan pada kelangsungan subak dan pangan di Bali. Subak juga memiliki peranan penting dalam upayanya melindungi sumber daya air. “Subak mempunyai jasa [peran] dalam lingkungan sosial dan ekosistem,” tegas Sumiyati. Ia pun menambahkan bahwa subak memiliki peran besar sebagai tampungan air, dimana sawah menawarkan lapisan tanah yang mudah menyerap air masuk ke dalam lapisan akuifer. Kemudian subak berperan dalam memfilter air masuk ke dalam tanah karena sistem hidrologis subak dengan batuan-batuannya. Selain air, subak juga berfungsi dalam upaya konservasi udara dan ekosistem. Sistem yang tercatat dalam prasasti sejak abad ke-11 ini juga berperan untuk menjaga ketahanan pangan masyarakat.

 

 

Pembicara Kedua Kadek Suardika Praktisi

Kadek Suardika bercerita tentang pengalamannya mengelola subak

 

 

“Namun dari tahun ketahun kita kehilangan sumber pangan karena tidak adanya air,” kata Kadek yang pernah menjadi Pekaseh Subak. Berdasarkan pengamatan Kadek, hingga tahun ini [2021] ada 10 hektar lahan yang sudah tidak produktif karena tidak ada lagi aliran air kesana. Akhirnya masyarakat pun mengalihfungsikan lahannya ke hal-hal lain, seperti mengontrakan atau menjual tanahnya untuk dibangun hotel.

 

Pembangunan pariwisata dan hunian menurut Kadek telah berdampak pada debit air yang semakin berkurang dan tidak sebaik dahulu. Sampah di aliran sungai pun turut andil dalam masalah ini. Kadek juga bercerita tentang pengalamannya mengolah lahan, “setelah hujan, saya coba menggali sawah, ternyata di bagian bawah tanah sudah mengeras, sehingga air tidak bisa masuk ke dalam.”

 

Kadek menyadari bahwa tanah yang sehat sangat berpengaruh terhadap penyerapan air dan keberlangsungan subak itu sendiri. “Saat ini kondisi tanah di bali sudah mulai menurun, karena penggunaan pestisida dan herbisida yang menghilangkan kehidupan dalam tanah,” jelas pria yang saat ini aktif di Yayasan Emas Hitam dengan gerakan Mari Berkebun.

 

Penggunaan bahan-bahan kimia dalam pertanian telah berdampak pada kondisi tanah. Lambat laun kualitas tanah akan menurun dan tidak produktif lagi, sehingga menjadi kering dan air tidak lagi terserap dengan baik. Bahkan Subak yang telah masuk salah satu sistem warisan dunia oleh UNESCO beberapa kali menerima teguran. Sumiati pun menerima laporan ini dari World Heritage Committee, diantaranya ada: 1) Program-program pembangunan di Jatiluwih lebih untuk pariwisata dan mengorbankan sawah untuk fasilitas infrastruktur; 2) Subak terancam kondisinya karena adanya pembangunan jalan tol Gilimanuk Mengwi yang menghantam 188,8 ha sawah, 50 ha hutan lindung, dan 67,5 ha hutan Taman Nasional Bali Barat; serta 3) Aktivitas di hulu telah merusak sumber air ke hilir.

 

 

Teguran UNESCO terhadap Subak di Bali

Beberapa teguran UNESCO terhadap pelestarian subak di Bali

 

Dari beberapa teguran UNESCO ini serta pengalaman Kadek Suardika di lapangan telah menjadi PR besar bagi kita semua untuk menjaga keberlangsungan subak dan sumber air itu sendiri. “Daerah hulu sebagai resapan air perlu dilestarikan sehingga aliran air ke subak bisa menjadi optimal, alih fungsi lahan yang perlu diantisipasi, dan pemegang kebijakan berperan penting untuk menghentikan masifnya aktivitas ini,” tutup Sumiyati dalam sesi diskusi daring kali ini.

 

Melalui hasil penelitian yang dipaparkan Sumiyati dan cerita pengalaman Kadek Suardika menunjukan kita bahwa ada hubungan yang tidak bisa dipisahkan antara tanah, air, dan subak. Mereka memiliki keterikatan yang berdampak satu sama lain ketika satu diantaranya tergagung, maka berdampak pada keberlangsungan alam dengan segala isinya.(Gd)

 
 
 

Berlangganan Buletin IDEP

Berikan bantuan yang akan merubah hidup. 100% mendanai proyek amal.

 

 

IDEP Foundation | Helping People to Help Themselves

IDEP Foundation | Yayasan IDEP Selaras Alam
Membantu Masyarakat Mandiri
Br. Medahan, Desa Kemenuh, Sukawati
Gianyar - Bali
Telp. +62 361 9082983

 

 
 
 

 

IDEP di Instagram